Pages

Pengikut2 TerpaksaRela

25 August 2011

Dan, aku kalah.

25 Ramadhan, 25 Ogos.

Azan subuh berkumandang.
Dikejutkan dengan laungan azan sebegitu sungguh mengusik kalbu, itu belum termasuk mendengar laungan azan di Madinah. Hati yang keras, muka yang bengis, perasaan benci, semua gugur, yang tinggal masing masing mengelap airmata, ada yang menangis tersedu-sedu.
Kenangkan from Allah we came, to Him we return.

Dua rakaat yang pendek itu, selalu juga terbabas tatkala jam 7. Kesal. Dan, terasa aib pada diri sendiri. Seolah tiang sudah mula retak di dasarnya. Bertambah kesal, bila jarang sekali diiringi doa panjang apatah lagi wirid dan tasbih. Aduhai, anak! Kau sudah melupakan pesanNya!

Lagi, terasa sungguh hina. Bila Ramadhan yang tinggal tidak cukup seminggu itu disulami dengan perkataan kasar dan hina. Malah berbau busuk juga. Puasa, tapi tidak berpuasa lapar dahaga sahaja. Puasa perut, tapi mulut tidak pernah lapar dari mencaci. Nauzubillah.

Kekuatan apakah lagi yang harus ku hadapi Ya Allah.
Keadaan bagaimanakah lagi harus ku bersabar Ya Allah.

Sungguh, aku kalah.

Kalah dengan segala nista di pagi 25 Ramadhan. Pulangkanlah aku ke jalan yang benar. Pulangkanlah dia ke sisiMu Ya Allah. Pulangkanlah seluruh alam ke jalan yang benar.

1 comment:

  1. kita manusia tidak sempurna...begitu juga aku...haha

    ReplyDelete

Silalah komen, jangan malu segan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...